Penantian Ibu Narsih

Cerpen

Menuju lebaran yang tinggal seminggu lagi Bu Narsih bukannya bahagia malah bersedih. Bukan karna Bu Narsih tidak bisa membeli baju gamis baru atau roti Khong Guan yang lazim dihidangkan di meja tamu saat lebaran,  tapi dia sedang menantikan anak semata wayangnya yang belum kunjung memberi kabar akan mudik lebaran.

Wawan, anak laki-laki satu-satunya Bu Narsih yang bekerja di salah satu pabrik motor di kota Jakarta memang sudah hampir dua kali lebaran tidak mudik lebaran, sejak dia diterima bekerja di pabrik itu saat baru lulus SMK dua tahun lalu. Sebab itu, Bu Narsih sangat menantikan Wawan bisa mudik lebaran ditahun ini.

baca juga: Polisi Samijo dan Pengendara Berpeci

Bu Narsih sudah menjanda sejak suaminya; Pak Hilman meninggal dunia saat Wawan masih kelas dua SMK. Sejak saat itu Bu Narsih berjuang tak kenal lelah menjadi buruh srabutan untuk menafkahi keluarga, untuk membayar biaya sekolah wawan sampai tamat  SMK. Tentu sebagai ibu, Bu Narsih senang saat Wawan bisa diterima kerja di pabrik motor yang sering di impikan oleh lulus SMK itu, Bu Narsih merasa perjuangan dan doa-doanya untuk Wawan tidak sia-sia.

Tapi kenyataan tidak selalu seperti yang di inginkan. Ramadhan tahun lalu Bu Narsih sudah merasa bahagia, dia mengira Wawan akan mudik lebaran. Saat ngerumpi dengan sesama ibu-ibu di lingkungannya, Bu Narsih sempat ditanya oleh Bu RT.

baca juga: Fatwa Dari Televisi

“Yu Narsih, Wawan sih garep mudik kapan? Wis ngabari meng sampean ap urung?” tanya Bu RT

“Urung ngabari luh Bu, tapi ya mesti mudik. Enggane ora mudik ap ora melas meng nyong, kon nang umah dewek pas lebaran.” jawab Bu Narsih.

“Jal ditelfon yu Wawane, meko amleng-amleng bae lah anu ora mudik. Siki anu tiket kereta mandan angel, mbok anu ora ulih tiket kan bisa. Anaku lanang, Miftah be gole pesen tiket wis ket wulan Januari, mulane bisa mudik siki.” ucap Bu Tini yang tiba-tiba ikut masuk dalam percakapan.

“Iya yah Tin, ya meko sore jajal tek telfon anaku lanang. Ben genah garep mudik kapan.” jawab Bu Narsih.

Sepulang dari ngrumpi, Bu Narsih langsung buru-buru membeli pulsa buat menelfon Wawan. Dia berharap bisa mendapat kepastian kabar kapan wawan akan mudik lebaran. Selepas maghrib dan berbuka puasa Bu Narsih langsung mengambil hape’nya dan menelfon Wawan.

baca juga: Ketika Buruh Tani Meminta Barokah kepada Kaum Santri

“Assalamualaikum Wan..Sampean sehat?” sapa Bu Narsih pada anaknya.

“Alhamdulillah yung, kie tembe tes balik buka bersama karo batir-batir kerja. Sampean sehat yung?” jawab wawan dengan nada santai pada ibunya.

“Biyunge ya alhamdulillah sehat, Wan. Anu kie biyunge rep takon, sampean garep mudik  kapan, dina apa? Biyunge wis kangen ring sampean sue ra weruh. Kae batire sampean Miftah be wis mudik jere mamake mau.” tanya Bu Narsih dengan semangat dan tak sabar ingin mendapat jawaban yang pasti dari wawan.

“Aduh yung, nyong tesih bingung je garep mudik apa ora. Jane calteran bis kang pabrik ya ana, ning pas lebaran 3 dina jug lebaran 7 dina  ana shift kerjanan. Nek nyong mudik eman-eman yung, 2x gaji bulanan sing kaya biasane anu bayarane.” jawaban Wawan yang membuat Bu Narsih kaget.

baca juga: Tradisi Ramadan, Berburu Tanda Tangan

“Oh, dadi sampean urung garep mudik taun siki yah Wan? Duh, ya biyunge nang umah dewek ngesuk Wan nek lebaran.” Bu Narsih merespon jawaban Wawan dengan sedikit kecewa.

“Yung, jane nyong ya pada bae kepengin ketemu sampean, kepengin lebaran nang umah. Ning kie mumpung ana kesempatan aku bisa ulih duit mandan akeh, kan lumayan kena go celengan nyong ngesuke. Aj kesuh ya yung?” penjelasan Wawan sambil membujuk ibunya.

“Ya uwis lah ora papa nek sampean urung garep mudik siki, biyunge ora papa lebaran neng umah dewek asal smpean bisa keleksanan sing dadi cita-citane. Aja kelalen sholate di rajin, karo ramane didongakna Wan.” ucapan sedikit kecewa Bu Narsih saat  merelakan Wawan tidak bisa mudik lebaran.

“Maturnuwun yung wis gelem ngerteni. Iya pokoke nyong ora kelalen karo pesene sampean. Ramane tek dongakna terus yung. Men nang kana kepenak. Oh iya ngesuk awan sampean meng BRI yung, meko anu nyong rep transfer meng sampean, ben go tuku klambi karo jajan nang sanpean.” jelas Wawan pada ibunya.

baca juga: Cara Makan Yang Benar Ala Kiai Kholil

Setelah percakapan ditelfon itu, Bu Narsih mencoba mengerti dan menerim alasan Wawan untuk tidak mudik lebaran. Bu Narsih merasa harus lebih dewasa dibanding anaknya, “jika Wawan saja bisa menahan keinginnannya untuk pulang demi masadepan yang lebih cemerlang, masa aku sebagai ibunya tidak bisa menunda keinginanku untuk bertemu. Toh tahun depan anakku juga pulang.” batin Bu Narsih

Lebaran tiba, orang-orang bersuka cita bersama keluarganya. Sehabis sholat Ied banyak tetangga,saudara, juga keponakan-keponakan mulai bersilaturahmi ke rumah Bu Narsih untuk halal bi halal, kebanyakan dari mereka menanyakan kenapa Wawan tidak pulang. Bu Narsih hanya menjawab sekedarnya saja, walaupun dalam hatinya sebenarnya menahan keinginan yang amat dalam untuk bisa bersama Wawan, tapi Bu Narsih tak ingin menampakan itu ke banyak orang. “Ngemben masa ora balika anaku lanang.” batin Bu Narsih.

Begitulah saat Bu Narsih menjalani lebaran tahun lalu seorang diri dirumah tanpa kepulangan Wawan, Bu Narsih benar-benar tak ingin lagi merasa kesepian dihari lebaran tahun ini, dia ingin anak semata wayangnya bisa pulang, bisa bersamanya berziarah ke makam almarhum suaminya, seperti yang lazim dilakukan oleh banyak orang dilingkungannya. Tapi nyatanya sampai saat ini Wawan belum juga mengabari Bu Narsih kapan akan pulang.

baca juga: Santri Itu Makhluk Yang Aneh, Walaupun Nakal Tetapi Serba Bisa

Memang, pas awal Ramadhan kemarin Wawan sempat menelfon Bu Narsih malam-malam, dalam percakapan telfonnya Wawan juga sempat bilang ke  Bu Narsih kalo sekarang dia lagi dekat sama cewe, orang seberang kata Wawan.

“Kira-kira nyong ulih ap ora yung nek mbojo karo wong luar jawa? ” tanya Wawan pada ibunya saat telfon.

“Ya ulih bae asal manut, gelem digawa meng jawa. Men ngrumaih biyunge.” jawab Bu Narsih enteng.

“Iya lah yung tek usahakna” cap wawan sambil meyakinkan ibunya.

“Lah, sampean garep mudik tanggal pira Wan? Aja nyante-nyante. Ngsuk lah ra kumanen tiket.” tanya Bu Narsih.

“Yung, kie nyong kan entong kontrake 2 wulan maning. Lah ngesuk lebaran ana kerjanan sing kaya taun mburi. Kan eman-eman yung nek lebaran nyong mudik. Mbok aku sida mbojo mbarang karo pacarku kan kena go tambah-tambah biaya.” jawab Wawan yang mengagetkan Bu Narsih.

baca juga: Kyai Demang Surenggodo Ronodiwiryo

Seketika Bu Narsih menutup telfonnya tiba-tiba tanpa menjawab sepatah katapun kepada anaknya. Sejak saat itu sampai sekarang saat lebaran tinggal seminggu lagi Bu Narsih merasa kecewa dan berharap Wawan bisa mengerti apa yang dia butuhkan darinya. Bu Narsih hanya ingin sebagai ibu, dihari lebaran bisa menyanding anak satu-satunya, agar hatinya bahagia seperti orang lain yang bersuka cita dengan keluarganya. Wawan adalah satu-satunya yang dia punya, jika bukan dia yang akan membahagiakan hatinya dihari tua lalu siapa?

Bu Narsih ingin anaknya sadar bahwa Doa dan ridho ibulah yang membuat dirinya mudah dalam mendapat kesuksesan.
Tapi apa artinya jika untuk menemui ibu saja sudah merasa enggan?

“Nak…Pulanglah.”