Fatwa Dari Televisi

Cerpen

“Menarilah dan terus tertawa..walau dunia tak seindah surga..” Reff lagu laskar pelangi sudah bunyi di hapeku, tandanya waktu sudah pukul 04.00 pagi. Aku bergegas bangun walaupun mata rasanya masih pengin lanjut tidur, diganduli setan kalau kata Ibuku. Dengan segera aku menuju ke kamar mandi; mencuci muka lalu menyikat gigi. ughhh segar syekali…
 
Tentu pedomanku dalam menyikat gigi bukan istilah “Pagi sesudah sarapan, malam sebelum tidur” yang sering muncul di iklan pasta gigi sejuta umat itu. Nabi Muhammad SAW saja jika tidak khawatir memberatkan umatnya, dulu akan mewajibkan bersiwak (menyikat gigi).
 
 
Seperti wajarnya manusia di zaman ini apalagi aku yang notabenya masih jomblo tentu aku langsung membuka hapeku. Tak ada notifikasi yang menyenangkan, cuma ada 1 pesan singkat dari operator yang mengabarkan kalau paket dataku 2 hari lagi non aktif. Pesan yang mersa kan?hehe
 
tong…tong..tong…duuur..duurr.”
 
Suara kentong dan bedug Masjid sudah bunyi, tandanya sebentar lagi Pak Awwaludin akan mengumandangkan adzannya.
 
“Dari pada mainan hp ngga jelas, mending jamaah sholat subuh ke masjid.”, batinku.
 
Dengan semangat yang angin-anginan, aku langsung berganti pakaian yang suci, lalu berjalan menuju masjid yang jaraknya paling 200 meter dari rumahku. Pas lagi asyik-asyiknya berjalan sambil mendengarkan adzan yang mulai berkumandang, di pertigaan depan gapura masjid aku berpapasan dengan Pak Parto yang sama-sama mau ke Masjid.
 
Pernaeh Mad, gelem jamangah subuh meng mesjid?” tanya Pak Parto padaku.
 
“Enggih Pak, siweg kepengin.” jawabku.
 
Pertanyaan seperti ini bagiku bukan hal yang harus dipikir secara serius, khusnudzon aja lah kalo Pak Parto senang, aku sudah mau jama’ah sholat subuh di Masjid.
 
 
Kini aku dan Pak Parto berjalan bersama sampai ke masjid. Lalu aku wudhu, masuk ke masjid menunggu Imam sholat datang sambil mendengarkan puji-pujian (sholawat) yang dilantunkan Mbah Karsum. Jangan tanya soal merdunya suaranya Mbah Karsum, tentu merdu jika 30 tahun yang lalu.hehe
Para jama’ah yang lain juga sudah mulai datang, ada yang ikut sholawatan, ada juga yang menunaikan sholat sunah qobliyah dulu.
 
Ternyata banyak warga desa yang berjama’ah sholat subuh di masjid, bahkan mereka juga rajin dengan ibadah sunahnya.” dalam batinku.
 
Pak Kyai Muh yang bertindak sebagai Imam pun datang. Dengan cepat Pak Awwaludin melantunkan iqomat, jamaah pun sudah merapikan shofnya.
 
“ALLOHU AKBAR” takbir sang Imam.
 
Selesai Jama’ah aku tidak langsung pulang ke rumah, duduk di teras masjid nimbrung dengan jamaah yang lain. Pengin tadarus Al Qur’an tapi malu ;takut dibully, takut di bilang sok suci. Dasar iman krupuk..
Tapi ada satu  hal yang mengganjal di benakku, aku melihat di dalam masjid Pak Parto sedang melaksanakan sholat, tapi entah itu sholat apa aku ngga tau.
 
 
Bukankah tidak ada sholat sunah ba’diyah subuh? Seperti keterangan yang lazim di kitab fikih yang ada dipesantren dulu. Bahkan seingatku diharamkan.hmmm
 
Batinku penasaran, tapi tidak ingin langsung su’uzon kepada Pak Parto. Aku melanjutkan mengobrol dengan bapak-bapak yang masih ada di teras masjid, dari soal sawah yang belum panen sampai soal anaknya yang biaya sekolahnya mahal. Biasa lah orang desa.hehe
 
Tidak lama, Pak Parto keluar dari dalam masjid, ikut nimbrung. Dia duduk persis di sebelah kananku.
 
Nah kaya kue Mad, sing mandan waras. Jamangah subuh meng mesjid, ning aja angin-anginan tok. Sing istiqomah, aja kur seminggu pisan..” omongan Pak Parto padaku.
 
Enggih Pak, pendongane mawon kajenge saged istiqomah kados njenengan.”
jawabku dengan enteng.
 
“Apamening nek gelem nglakoni sunaeh. Sholat qobliyah subuh, sholat ba’diyah subuh. Dadi men aja kur kandanan tok kaya kie nek rampung jamangah” kata Pak Parto.
 
Seketika orang yang ada di situ senyam-senyum mendengar pernyataan Pak Parto. Dan aku sendiri kaget, pengin ketawa, juga iba. Pemahamanku yang salah, apa Pak Parto yang belum benar tau. Akhirnya aku memberanikan diri untuk bertanya.
 
Ngapunten pak, nopo enten sholat sunah ba’diyah Subuh nggih? Kulo mboten ngertos soale?” tanyaku pada Pak Parto
 
“Ya wong sholat sunah kan maen Mad, ya ana. Kae sih biasane nyong nonton nang tivi jere ustade nek solat sunah sedurunge sholat fardu karo sa’wise sholat fardu kue ganjarane akeh banget. Mulane nyong semangat ya kue gole ngelakoni. Koe nglarang solat sunah ba’diyah apa Mad?” jawab Pak Parto.
 
 
Subhanalloh, ternyata sebab itu Pak Parto melaksanakan sholat ba’diyah subuh. Sampai sini aku sudah paham dan merasa kasian, tapi tidak serta merta ingin membenarkan apalagi ingin menggurui Pak Parto. Aku saja masih butuh digurui, batinku.
 
Oh kados niku nggih pak? Tapi kulo dereng bade nglakoni. Kulo nggih mboten bade nglarang tiang nglampaih solat sunah ba’diyah. Tapi menawi njenengan bade ngertosi hukume sholat ba’diyah subuh nggih mriku tangled Pak Kyai mawon.” saranku pada Pak Parto.
 
Matahari mulai terang dan aku merasa sudah banyak mendapat pelajaran penting pagi ini. Akhirnya aku pamit pulang duluan, sudah ngga sabar pengin menyirami bunga di halaman rumah yang cantiknya kaya Raline shah.hehe
 
Monggo sedoyone, kulo wangsul rumiyin. Assalamualaikum…..”